REZEKI YANG TIDAK DISADARI

Dulu, saya mengira sholat dhuha, sholat tahajjud, membaca Al Qur’an dan membaca dzikir itu dapat menjadi penyebab terbukanya pintu rezeki (dapat kekayaan harta). Padahal justru ibadah-ibadah itu sendiri adalah rezeki.
Karena yg saya pahami bahwa rezeki itu adalah berwujud uang, gaji yg besar, banyak order , banyak job, urusan kerjaan lancar, banyak tabungan di bank, punya banyak aset, seperti kendaraan, properti disana-sini. Intinya rezeki itu adalah: HARTA
Namun setelah mencari tahu lebih dalam tentang apa makna rezeki dalam Islam, ternyata saya salah besar
Bahwa ternyata, langkah kaki yang dimudahkan untuk hadir ke majelis ilmu, itu adalah rezeki. Langkah kaki yg dimudahkan untuk shalat berjamaah di masjid adalah rezeki. Hati yg Allah jaga jauh dari sifat iri hati, dengki, dan kebencian, adalah rezeki. Punya temen yang sholeh dan saling mengingatkan dalam kebaikan, itu juga rezeki.
Saat keadaan sulit serta penuh keterbatasanpun itu juga rezeki, karena mungkin jika kita dalam keadaan sebaliknya justru akan membuat kita condong bersikap kufur, sombong, angkuh dan bisa lupa diri.
Punya orang tua yang sakit-sakitan, ternyata itu adalah rezeki, karena itu merupakan ladang amal pembuka pintu surga bila kita tulus Ikhlas mengurusnya.
Tubuh yang sehat adalah rezeki. Bahkan saat diuji dengan sakit, itu juga bentuk lain dari rezeki karena sakit adalah penggugur dosa.
Dan mungkin akan ada jutaan list lainnya bentuk2 rezeki yang kita tidak sadari. Suami istri dan anak2 sehat itu rezeki, anak-anak dapat bersekolah lancar itu rezeki. Hidup rukun sama tetangga itu juga rezeki. Bahkan bila Anda mendapatkan kiriman kajian tausiah keagamaan yg mengajak dan mengingatkan tentang kebajikan, itu juga rezeki, karena Anda akan mendapatkan ilmu darinya. Punya sahabat seperti pembaca tulisan ini juga rejeki
Justru yang harus kita waspadai adalah ketika hidup kita serba berkecukupan, penuh dengan kemudahan dan kesenangan, padahal begitu banyak hak Allah yang belum mampu atau tidak kita tunaikan.
Astaghfirullah

ۚ ﻭَﻣَﺎ ٱﻟْﺤَﻴَﻮٰﺓُ ٱﻟﺪُّﻧْﻴَﺎٓ ﺇِﻻَّ ﻣَﺘَٰﻊُ ٱﻟْﻐُﺮُﻭﺭِ

Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu (Al-Hadid – 57:20)

Dan bisa melaksanakan ibadah Umroh bersama keluarga itu sungguh rezeki yang sangat luar biasa
Semoga kita semua diberikan kemampuan untuk segera melaksanakan ibadah Umroh atau Haji, berkunjung ke Baitullah bersama anggota keluarga tercinta, aamiin